Dinna Nurdamayanti

DinnaBukan karena apa yang ada pada dirimu, tapi engkau jauh lebih indah atas apa yang melekat pada hatimu. Hal inilah yang membuat aku semakin bersyukur atas apa yg alloh anugerahkan kepadaku, atas apa yang alloh takdirkan kepadaku, sehingga malam itu (14 mei 2013) ku beranikan diri untuk menyampaikan isyarat yang memenuhi hati ini (semoga ini kebenaran dariMU), isyarat yang menggerakkan langkah, melembutkan lisan dan menundukkan pandangan, isyarat yg dijawab oleh alloh setelah 10 hari sudah kukirim “surat” kepadaNYA. Engkau adalah apa yang kulantunkan disepanjang doaku, engkau adalah harapan yang kurajut kepadaNYA, engkau adalah keindahan yg alloh hadirkan agar ku semakin taat kepadaNYA, engkau adalah embun yg setia menanti mentari disetiap pagi, engkau adalah rusuk yang membuatku sempurna, engkau adalah cermin yang memantulkan cahaya didalam gelap perjalananku

Saat ini engkau adalah 5 bulanku dengan penuh kebahagiaan atas ijin Alloh, tak ada masa pacaran ataupun pendekatan dengan aroma maksiat, semua berjalan begitu saja seolah engkaulah yang alloh takdirkan untukku. Ini jauh lebih indah dibanding kan masa jahiliyah.laluku dulu (pacaran/PDKT_RED)

Disaat posting ini naik, (insya alloh) kita sudah berada dalam ikatan suci dari alloh, sebuah pernikahan yang pertama dan terakhir bagi kita (Insya alloh) entah mengapa aku ingin menorehkannya jauh2 hari sebelum kita menikah :), mungkin karena begitu bahagianya aku. Agak susah membayangkan bagai mana kita akan mengarungi hidup kedepan kelak, seperti apa kehidupan rumah tangga kita kelak, dan berbagai pertanyaan yg silih berganti memenuhi rongga2 otakku, baik itu suka ataupun duka. Tapi atas izin Alloh aku yakin everything is gonna be OK sayang 🙂 . Semua yang ada saat ini hingga akhir nanti masih milik si pemberi jiwa “Alloh swt” penuh dengan misteri tetapi aku sungguh bersemangat untuk menjalinnya bersamamu, tiada keraguan didalamnya yang dapat membuatku mundur dari garis yang telah Alloh tetapkan kepadaku dan juga kepadamu Continue reading

57 Hari Lagi Dincil

Hey you there, apakabar semuanya, lama BMBK tidak posting tulisan iseng, dan Gj yang sebenernya malah mirip kek diary. tak apalah namanya ekspresi, setiap orang bebas untuk berekpresi.

Ada banyak perubahan dari diriku setelah beberapa tahun tiada aktif di duna blog. Aku yg keranjingan beatbox, as manager beatbox juga, mulai akrab dengan yg namanya bahan kain dan sablon, akrab kembali dengan yang namanya design, Ai, PS dan CorelDraw, mulai akrab kembali dg blog, kemudian ada beberapa project yg telah ku selesaikan. Belum lagi pertemananku dengan orang2 disekelilingku, Berkenalan dengan anak2 tuna rungu, dan menjadi bagian dari mereka, berkenalan dengan banyak manusi di seluruh dunia hanya dengan modal BTK (kelak akan aku jelaskan). aku yg sedikit demi sedikit mulai menyangkal semua pikiran2 negatif seputaran kehidupan. dan tentang betapa kerennya Alloh 🙂 . kelak, bakal aku ceritakan kepada kalian tentang apa yang ada dikelapalaku.

Untuk kali ini….Apakabar masa depanku yg kini sedang tersenyum menatapku dengan penuh hormat, semoga kau baik2 saja di nitikan sama. Semoga engkau masih teguh menjaga rasa yang alloh berikan kepadamu

57 hari lagi, itu yang selalu berputar2 dikepalaku, dan hari demi hari angka itu semakin mengecil. berubah menjadi berbagai kata mulai dari tanggung jawab, tulus, kelembutan, kasih sayang, sabar dan beberapa sifat yg harus aku benahi, sebelum akhirnya kau sebut aku hal terindah yang pernah alloh berikan untukmu. Alloh hadirkan waktu yg begitu singkat namun dengan hambatan yg hampir tidak ada (klo disyukuri)

semoga alloh benar2 ridhoi niat baik kita yaa. kamu tidaklah sempurna, tapi hadirmu sungguh membuat ku sempurna 🙂

Mantri Sunat Sesat

Guys (sambil menatap nanar keluar jendela kendaraan) anak itu turun dari kendaraan dengan berjalan ngangkang, bibir mata n muka nyengir kompak nahan pedih yang tiada terperi, serta tangan kanan memegangi sarung yg tertawa ngakak menutupi aib hasil eksekusi mantri sunat biadab yang dengan tega dan jumawanya berhasil melucuti “pakean” perang paling penting si anak kecil polos yang tak berdosa (soon bakalan banyak dosa gara2 hasil eksekusi ini)..hhuuhu….kalian pasti tau..adegan apa yang baru saja saya liat ini dengan mata dan dengkul  saya sendiri

Kejadian seperti diatas, hampir dirasakan oleh seluruh kaum adam diseluruh dunia, tak terkecuali saya juga (ooo bmbk sunat tho?). Dulu masih ingat saya ketika masih duduk kelas 6 SD, ketika provokasi beberapa teman sekelas hasil dari ngebahas yang namanya ti**t (jaman dulu emang pada gak punya malu, ti**t lah pake dibahas segala) udah di eksekusi ato blm, dibilang gak co lah, penakutlah, ntar burung bisa bengkak lah,  sampe ada yang bilang

“kata mamaku, klo kita gak buru2 sunat, ntar ti**tnya keburu alot, harus di potong pake pedang kek yang di film2 ninja” (set dah, orang tua yang gak mendidik tenan)

Yach karena jaman dulu belum paham betul seputar perti**tan, sempet shock lantaran udah kelas 6 SD blm juga ngelakuin ibadah jihad ini (termasuk jihad gak ya kalo mati gara2 sunat? Lagian juga blm ada sejarahnya sunat trus mati) sebagian temen2 udah bangga2an lantaran udah dipotong secuil daging dari bagian tubuhnya, tapi sampe sekarang blm pernah aku nemuin temen yang dengan bangga bilang

“hallah, sekali sunat bangga, aku dah dua kali, biasa aja” (yeah ive done with ma dick)LOL

Baiklah saya sudah lelelah dengan omongan orang, finally kejujuran itu terucap juga

“bunda, aku mau sunat” (sambil harap2 cemas, mata berbinar.binar)

Sambil nyengir bundaku bilang, YES.YES

“Kok YES sich ma, kek dapet dorrprise permen cecak aja, udah siap apa kehilangan bagian dari tubuh anakmu tercinta ini yang paling berharga?”

Sekarang aku sempet curiga, jangan2 bunda ku dulu ikut sindikat penjualan tas kulit ti**t yang mahal harganya (hmmm gak kebayang gmn ngumpulinnya.LOL)

Dibuatlah berbagai acara yang cukup ngbuat hati ini senang, bukan karena aku bakal menghadapi fase baru dalam hidup, tapi lebih karena bakal ada banyak makanan dirumah, itu tandanya all you can eat what you can see.hahha..sesaat saya melupakan bahwa besok ti**t ini bakal di ubleg2 sama pak mantri sunat dengan senyum jahat terkembang (dasar, cari duit kok dari ti**t orang laen..hih..harram, pamali) 😀

Pagi indah dengan senyum merekah (pagi ituuu) blm kebayang pembantaian apa yang bakal terjadi nanti. Sampe di RS akhernya tuw mantri manggil nama ku dengan lantang, sekilas kok menambah kesan serem ne RS, RS Jagal Ti**t. Didalam ruangan yang lumayan gede udah nunggu mantri sunat (MS), 1 asisten Co (ASU 1), dan 1 asisten Ce (ASU 2) (wuih ngapaen ne makhluk tuhan paling seksi disini)

MS         :     Dek dibuka aja celananya

BMBK   :     Hah? Antara gak rela dia menelanjangiku dengan kata2nya, dan niatan hati ini gak mau ngecewain bunda,  gara2 beliau bilang YES didepan mukaku

ASU 1    :     Dibuka aja dek gpp..gak usah malu2 sambil ketawa2 aneh gak berperasaan

BMBK   :     Dalam hati ne berujar, sebenernya mreka tau gak rasa gundah gulanaku sedari tadi, gara2 didepan mata udah ada kasur pembantaian beserta peralatan stainless steel yang mengkilat menyilaukan mata (lebay mode On), tapi kenapa mereka malah ketawa2 ngadepin masa2 penting nan menegangkan bagiku ini. Baiklah saya plorotin aja celana yang baru dibeliin bapak kemaren (akhernya aku tau maksud semua kebaekan itu..terlalu)

ASU 2    :     Gak banyak bicara, Nyiapin kasur operasi sambil sedikit tegang, saya rasa ini adalah first ti**t dia.ya.ya..saya paham kok mba’…yang tabah yaa..

MS         :     tahan ya mas, yg pertama ini agak sedikit sakit (munkin seperti disuntik cacar waktu kelas 5 SD dulu)

BMBK   :     DUSTA…DUSTA kebohongan publik…(duh kok mendadak linu ya..hahahhaa) sakitnya gak ketulungan.mantri sesat, beserta antek2nya yg juga sesat…kecuali ASU 2, dia juga korban seperti saya, tapi beda posisi

(sambil baca2 ayat campur aduk, makin gak karuan rasanya)

MS makin tega ngebantai ne ti**t, darah uda terasa ngucur mpe ke bok**g, tiap tusukan jarum dan tarikan benang jait terasa berat dan gak lancar, entah siapa yang pegang ke2 kaki saya waktu itu, serta ke2 tangan..yang saya tau hanya bapak yang pegang tangan sebelah kiri, udah mirip kek mau ngebantai sapi kurban, badan dah berkeringat..darah segar makin terasa. Sekitar 1 jam perhelatan itu sukses terjadi. Senyum yang tadi pagi merekah, siang ini menjadi menjadi cengiran aneh yang gak jelas.sakit, pedih, bangga, lemes campur jadi satu. Yeah..karena saya tampil dengan wujud baru (asem knapa saya gak pesan ukiran batik ya, kan batik lagi ngetrend tuw)

Baiklah saya pulang dengan megangin ujung sarung pake tangan, luka ini harus segera sembuh.dan saya bisa beraktifitas kembali secara normal..sampe ditengah jalan..saya baru inget..knapa tadi saya gak bawa pulang potongan ti**t  ke rumah, lumayan buat oleh2 bunda..hehhee

Satu demi satu tamu berdatangan sembari membawa amplop berisi uang, yang selalu aku selipin dibawah bantal, dan gak terasa duit ngumpul, untuk pertama kalinya saya punya duit banyak..hwehehe…sampe sekarang..saya lupa..saya apakan duit hasil tumbal ti**t tersebut, yg jelas gak kek adek laki2 saya..uang hasil numbalke ti**t dipake habis buat maen PS dan foya2 jajan gak jelas..hahha

(buat  adek2 yg belum sunat dan nyasar ke blog ini, mendingan jangan terusin ngebaca, dari pada kalian depresi, tapi sayang..kalian udah ngebaca semua..mhuhhhahahhaa)

 

Note : ASU is Asisten Sunat

Please Welcome “Titik Awwaliyah”

Banyakminumbikinkembung (BMBK) nama ng”alay” yg dulu blm ada orang yg niru (panjang tanpa spasi_red) nama yang dulu sering jadi tempat berkeluh kesah, berbagi tawa, kadang2 sebagai tempat renungan juga, ngehujat juga, cinta2an juga (sithik tapi), blog yang udah lama banget gak aku utak atik, but hey..im comming (njuk ngopo sok artis..ALAY). Berangkat dari cerita ramutu dan gak berilmu, orasi tanpa isi…please welcome…

Titik Awwaliyah, sedikit ganjil. Cuz setau aku yang namanya titik kan di akhir, bukannya di awwal..hehe..tapi manteb lah buat kedua orang tua dia yang punya ide kreatip untuk sebuah nama, tapi aku yakin, pastilah terdapat makna dalam nan mempesona di balik nama Titik Awwaliyah, makna indah yang hanya bisa dinikmati oleh Si pembuat judul, sang asisten sutradara yaitu Ayah Bunda dia (awwal_red)….sudahlah apalah pengetahuanku tenteng keluargamu, baiklah…sebagian cerita serunya kita selama di pare, kita mulai saja dari sini…

Dulu gak ada niat buat menorehkan nama ni ce di blogku, setelah si “jelek” yang udah berenti  lama buat ditulis karena suatu hal :P, dan sekarang  awwal yang kalau bukan karena dia yang merengek2 buat ditulis kisah2 dia selama kenal ma aku di pare kediri, gak mungkin aku mau..hehe..becanda…ini bukan cinta2an, atau kisah romantis berujung happy/sad ending, ne cmn seru2an kita (awwal n BMBK_red) aja selama disana. Pertama kali kenal ma ne ce, suwaktu aku ambil kelas pronoun di eminence, ngeliat ne ce sekilas tampak layaknya ce yang bersikap manis, anteng, kalem…eh ternyata kalempit-lempit..suka usil, bawel kalo ngomong..haha..jauh dari harapan (mendadak mentari tenggelam dari ufuk barat), tapi setelah kenal dia lebih jauh, asik juga ne anak, diajak serius bisa, diajak konyol yo nyambung.

Minggu pagi itu ya seperti biasanya, setelah subuh acara camp, jalan muter kampung 7x..(emange tawaf) menikmati pagi tanpa asap disana sini, gak begitu lama setelah terik pagi semakin tajam menghujam, anak2 balik camp buat ngelakuin aktifitasnya, biasalah hari ini aku dapet giliran bersih2 camp, gak lama setelah hampir kelar kerjaan, ngelintas ce di depan camp..trus treaaak..udaaaa”wuiih rajine” (biasa wae sih wal. Gak usah terlalu diblow up di depan umum..:P) yups si titik/si awal/whateva u wanna say her name…mampir ke camp, dari mana wal? Tanyaku..

”biasa da..jalan2” (padahal sengaja lewat camp.lol)

Terjadilah pembicaraan nan serius mengulas negara tercinta (hahhaa, gak ding sebodo mah ma negara, gitu2 aja gak maju-maju), tapi bener kok kita ngomong serius kesana kemari, akhir perbincangan tiba2 dia nyletuk…

“nonton yok da neng kediri, ada film Sang Peniti” (itu tuw film kelanjutan Film “Laskar Alangkah indahmu”)

“Iya pho, berapa jauh perjalanan kesana, ntar kamu ada yang nyariin lagi, gak takut apa uda culik?” (sedikit berniat jahat)

Sambil ketawa kecil dia bilang “opo sih da kamu tuw, awal percoyo og da ma kmu”

“gak da cmn ½ jam , ayo daa” (sambil kluar mata genit ngerayunya)

Yelah, kebetulan gak da kursus juga hari ne, finally berhasillah dia menculikku menuju bioskop aneh dikediri.gak banyak yang kita lakuin selama dibioskop (yaeyalah, masak mau guling2, dibioskop tentu sajalah berjemur) kecuali kebiasaan makhluk pare yang gak bisa lepas dari sapaan Mr / Miss untuk lawan bicara.selama dalem bioskop tiap discuss (aneh ni orang, fil blm habis udaah diajak discus, brisik wal) ma aku pasti selalu..

“eh mister mister, dia kok bla..bla..bla…”

“eh mister mister, critanya bla..bla..bla….

Hellooo…we aren’t in pare anymore, this is kediri you know…stop say mister,  im having had too much of that word..lol…eh dia malah cekikik.an

“yasudahlah kita tonton filmnya dulu….”

Awwal : “eh mister mister..mister…….” (who lha jan bocah sakau ngomong…hahaha)

Selesai juga ne film, (ehmm..bagus, tapi tidak untuk sekarang setelah si Avril Piterpeng kesandung kasus bodoh ma Luna manyun) setelah bingung clingak clinguk diparkiran koyo kethek (monyet_red) ketulup, buat nentuin The Next destination.baiklah, ide yg pertama mau cari kondisi : makan gratis + cozy + rasa no:2 yang penting kenyang = Dian’s house…..hehehe…temen kita satu ini tumbal kita untuk hari itu, dia satu kursusan dipare, tapi tinggal lama di kediri. Setelah berjemur gratis extra asap diatas motor buat nyari alamat ne ce, akhirnya ketemu juga

“dian, kita mau silaturahmi aja neh, gak lebih kok (gak yakin kalo gak pake embel2), pun kalau lebih, hanya Alloh yang bisa ngebalas kebaikan anda..:D U yeah, dapet makan gratis, plus tempat nyaman dengan suasana hujan yang menyejukan

Aku : (berada tepat didepan mereka)..bener2 ya, kalian makin berisik kalo udah ketemu n ngobrol..ckckckc..wanita

Sebenernya Dian nawarin buat nginep dirumahnya, cuz udah malem dan cuaca mendung pula, tapi berhubung kita (awwal n BMBK) gak ada persiapan buat merepotkan sebegitu jauhnya, maka kita putuskan buat pulang dengan harapan hujan akan berbelas kasihan kepada kita, tuk berdamai sejenak kepada bumi. Baru 10 menit perjalanan…

“wal, prasaan uda kok gak enak yaa” (hahaha..akhernya hujan juga)

“wes da tanggung, trobos aja..” celetuk awwal

Yoi lah….

Setelah setengan perjalanan, hujan makin lebat dan tak berbelas kasihan (dendam keknya)

“nek iki udanne ora gojek wal” (kali ini hujannya ak becanda wal)

“uda males ambil rain coat , dinikmati wae ya, lagian awal aman ini selama dibelakang uda, gak mungkin basah gak..temboknya gwedde J”

(setelah sampe camp)

Weks..aku basah kuyup, tapi kamu (awal_red) kok masih aman2 aja (pake senyum2 provokatip lagi dianya)

Iyalah, ikhlas uda..thanks for that moment wal, you are ma best friend/sista (dont know) rait now.hope you enjoy your life there, with new activity, new friends, and new things in your fuck’n life.

Cheers Up Girl