Cinta Buat Ibumu..Sudah Cukupkah?


Finally sentra balik juga ke jogja, ternyata di pare/Kediri..gak ada tuw yang namanya stasiun, kita musti jalan ke jombang sekitar 30km…(tumben..30km kok rasannya gak sejauh biasanya)…ternyata..jadwal kereta ke jogja yang seharus berangkat jam 11.30 didelay sampe jam 12.30..yups kepaksa nogkrong di stasius..

Tepat setelah kita menyandarkan pantat dibangku kosong stasiun..seorang nenek – nenek melintas tepat didepan kita..sekilas seperti nenek – nenek biasa, tapi sentra mengatakan..”biasanya nenek – nenek kek gitu pergi jauh2 cmn buat nyari keluarganya anak,suami,mungkin cucu”…gak lama setelah melintas, nenek – nenek tersebut kembali melintas sambil membawa 2 bungkus kecil minuman teh, berjalan lambat seolah umur sudah membebani berat dan tak tertahankan, diletakkan lah tubuh rentanya tepat disebelahku, kulempar senyum, dan beliaupun membalasnya sambil membuka karet plastik yang mengikat minumannya..sudah sangat menyakitkan melihat beliau mencoba untuk meminum aer teh seharga 500_an..blm sempat menghela nafas, nenek tersebut memulai sendiri critanya kepadaku..(semua percakapan dilakukan menggunakan bahasa jawa tentunya..)

Setelah tak translate :

badan saya gemetaran mas, uang tinggal 1000 udah habis buat beli minuman ini

BMBK : “dari mana tho mbah..dan mau kemana”

saya dari nganjuk, barusan dari rumah anak saya yang tinggal dijombang..”

( dan matanya mulai berbinar, air matanya mulai tak terbendung..dan sinyalku mengatakan,,ada awan kelam yang sedang menyelimuti hati nenek2 tersebut )

jauh – jauh saya dari nganjuk, saya hanya ingin mengetahui bagaimana kabar anak saya

anak saya menikah tanpa sepengetahuan saya, ternyata dia menikah dengan putri seorang yang kaya di jombang ini, dan sedang memegang proyek di bali dari mertuanya

setelah saya menemukan anaknya berada di rumah yg mewah, hancur hati saya saat anak saya yang dahulu saya sekolahkan, saya kasih makan, saya jaga dan saya rawat mengatakan dia tak mengenali lagi saya sebagai ibunya, tak diakui diriku sebagai ibunya, hati ini hancur nak..badan ini seolah tak mampu berdiri menahan, badan saya gemetaran

( Terkejut dan nyaris tak percaya, disaat diriku mendambakan kasih sayang seorang ibu yang dahulu mengandungku, disini, distasiun kecil didaerah jombang, kumerasakan kepedihan yang tak terperi..ku hanya bisa mendengarkan kata tiap kata yang melompat dari mulut tua_nya yang bergetar )

saya cuman seorang buruh kayu di desa kecil di daerah nganjuk, receh demi receh saya kumpulkan untuk perjalanan saya ke jombang demi mencari anak saya, uang terakhir sudah saya belanjakan untuk air minum, sekarang saya ijin ke kepala stasiun untuk numpang kereta ke nganjuk

setelah saya bertemu anak saya, tak ada apa – apa yang saya dapatkan, bahkan kata – kata “ibu”, juga tak muncul dari mulut anak saya, hanya hardikan yang membuat diriku terusir dari rumah anakku sendiri..saya hanya mendapatkan uang 5000 rupiah, itupun berasal dari pembantu anak saya yang merasa iba kepada saya”

BMBK : Yang sabar ya mabah ya, jadikan ujian untuk menaikkan derajat simbah di hadapan ALLOH…sekarang makan dulu aja yo mbah, nanti sakit.

sudah nak, gak usah..perut saya gak bisa buat makan, rasa nya ngelu setelah kejadian tadi..terima kasih”

( kulihat matanya memandang kosong ke langit yang kosong dan menyengat panas pada siang itu, sesekali terdengar sholawat – sholawat nabi mengalun lirih dari mulut yang kering dan bergetar tersebut )

BMBK ; seperti yang kita bahas tadi sent..benar apa yg kau ceritakan ( dan kuceritakan lah semua cerita itu ke sentra (temenku_red) tak lama kulihat kembali nenek tersebut, telah tertidur diatas kursi stasiun, mungkin karena lelah perjalanan dengan hasil yang kurang bisa di terima khususnya oleh seluruh ibu di muka bumi ini.

Keretapun tiba, dan saatnya sentra bergegas pulang ke jogja, begitu pula nenek tadi yang rencana akan turun di nganjuk, sentra pun menemani untuk memastikan ini nenek mendapatkan tempat yang nyaman di dalam kereta.

Sodaraku semua,,sesekali.hadapkanlah wajah ibumu ke wajah mu dan tataplah mata beliau untuk beberapa saat sahaja. Katakanlah pada beliau..”aku akan buat ibu bahagia selamanya…”…masih kurang?

Tatap lah wajah ibumu pada saat beliau tidur, usaplah wajahnya..dan katakanlah..” ibu..apakah dirimu masih hidup esok hari dan melihatku berhasil membuat dirimu bahagia dan bangga akan diriku “

Buat bundaku di surga…maapkan diriku tak mampu buatmu bangga..karena ALLOH telah memanggilmu lebih dahulu..dan karena diriku terlambat sadar untuk meledakkan hati sederhanamu dengan luapan kebahagian karenaku…Semoga ALLOH mengistimewakan dirimu di Surga,.amiin…

MASIH KURANG..?

Apa jadinya jikalau hari ini..ibumu dirumah telah terbungkus kain kaffan..dan tak seharusnya dirimu membaca tulisanku ini disini…

I LOVE YOU MOM..

Ordinary Favre

Advertisements

21 thoughts on “Cinta Buat Ibumu..Sudah Cukupkah?

  1. Fuiihh…ngak peduli ini cerita beneran apa ngak yg pasti air mata ku turun T.T lumayan bisa tak tahan soalnya malu di warnet soalnya …

    tp kadang aku juga pernah berpikiran kyk gtu apakah aku bisa membahagiakan org tua ku dan takut kalau beliau udh ngak ada siapa yg bisa ku peluk lg sedang kan aku tau manusia ngak akan bisa hidup selamanya cuma 1 yg bisa ku lakukan membuat beliau bangga setidaknya di hadapan keluarga besar ku…. *ahhh…sial nih air mata ngak mau berhenti…. dayattt tanggung jawab * udh ah ngak bisa aku lanjutin nih koment bisa2 pada liat aku semua ntar org2 diwarnet …

    Pokok nya Selalu lah berbuat sesuatu yg bisa membuat bangga orang tua kita dan selalu membuat nya Tersenyumm…

    • beneran bob..100% aseli..tanya sentra aja..dia saksi idup..kasian yoo..gak nyangka.masih aja ada anak sesat kek gitu

  2. kok ky malin kundang y?msake y da… argh,jd sbel sm anakny!jd ingt ibuk jg.. ak blm bs bwt ibuk bangga

  3. #west : makane kui..gak habis pikir aja..makane koe kui…nyok nakal tho..:)

  4. hiks….hiks…. so sad…
    sedih banget y da..
    smg kita g menjadi anak yg durhaka sm ortu kita. amin
    met hari ibu..

  5. Uda…ak kayake selama ini jd anak nakal ya da..ak blm bisa bahagiain ibuk da…Hik2…

  6. ibu……i luph you so much…..
    don’t want to make you cry, sad, angry, etc…yg jelek2…

    ibu…my heart always belong to you… forever n ever…

  7. hiks… hiks… kasian bgt tu nenek.
    jahat bgt si tu orang.
    ternyata ada bener to orang ky gt…

  8. i luph u mom…

    i dont want to make you cry, sad, angry, etc…

    my heart is always belong to you…

  9. i luph u mom…

    i dont want to make you cry, sad, angry, etc…

    my heart is always belong to you…

  10. #all : makane..do durumat yo le nduuk..ibuk.e…sadurung kelangan koyo aku…njiih..

  11. wah maling kundang part 2 kie…
    nauzubillahminjalik dah moga2 jo kyak nyono urupku mengko Amin..

    FAV rajin ngeblok meneh kie hehehe…
    mie dodok nyok…hahaha

  12. # andre : u’r com’n again to my blog..ye yeah…gmn kabarnya.lamo tak basuo..hahha..kapan2 kumpul nyok..watching movie perhaps..ok..?
    # baqul : hahaha..iya ne yop..di pare..justru imajinasi tulisan yg sering muncul…

  13. kui tnanan ra e?!
    msok iyo ono anak setego kui?!

    wah wes jian,,,,

  14. 99% benar..true story..:D
    kasian ya….

  15. u make me sad, u make me wanna cry, u make me feel more little than before, i’m nothing in front of her, mom.

    moga kelak bs berkarya bwt nyokap ane n calon nyokap bwt anak2 ane, thx, fav

  16. @upboot : hope it work to change your life..ASAP 😀

  17. wasem mah mewek dwe………….hhhhwwwwwwwwwwaaaaaaaaaaa,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

  18. @decky : heheh..anda udah jadi orang kesekian yang menangis karena tulisan saya..semoga ada semangat dibalik air mata, untuk menyayangi ibu Qta..ato mendoakan BELIAU..amin

  19. wah duch. . . ga kuat mkir Q. mugo2 uripku ga kaya crito iki. na’udzubillah. . . Mom,,I love u on and on

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s